Kamis, 30 Juni 2016

Papa

30 Juni 2014 - 30 Juni 2016

• papa itu orang paling kuat didunia ini, dia bisa ngelakuin apa aja menurutku
• papa itu orang yg ngajarin naik sepeda pertama kali
• papa itu orang yg pura-pura jemput di sekolah buat cabut gigi di puskesmas pas pelajaran matematika
• papa itu orang yg masakin indomie tiap malam waktu kami berdua tinggal di Barru
• papa itu yg bikinin tenda dan ikut nginap waktu pertama kali ikut pramuka
• papa itu yg ketika dia akan berangkat lagi merantau, saya sengaja ke sekolah lebih pagi supaya gak ketahuan nangis
• papa itu yg ngajarin naik motor waktu kelas 6
• papa itu yg sering ngakak ngetawain kalo saya layaknya seperti perempuan
• papa itu yg nganter ke sekolah waktu saya SMA dengan celana jeans sobek2 katanya "biar temanmu tau papa mu keren"
• papa itu yg datang waktu saya nangis2 di Makassar karena ketakutan abis nginjek ular
• papa itu papa2 yg nelpon anaknya tiap hari
• papa itu yg gak bisa hadir di hari wisuda karena gak bisa cuti
• papa itu orang yg kurang tegas, gak bisa marah, gak tegaan
• papa itu orang yg nemenin merantau ke Samarinda
• papa itu yg beliin pop mie di kapal
• papa itu orang yg beberapa kali kami berbeda paham sampai bertengkar lalu sehari setelahnya berbaikan
• papa itu yg entah kenapa selalu bisa ngetawain apapun
• papa itu yg nganterin nyari kerja dan ngurus berkas
• papa itu teman main kartu berdua diteras rumah om di Samarinda tiap malam selama sebulan
• papa itu orang yg dengan tegap pamit pergi ke Jogja buat assesment di perusahaannya
• papa itu yg mendadak stroke dan lumpuh
• papa itu yg mulai sedikit2 berubah sejak sakit
• papa itu yg selalu jadi sahabat terbaik, pendengar paling setia, yg ketawanya paling kenceng tiap saya cerita apapun
• papa itu yg gak apa2 walaupun saya gak lulus2 kerja
• papa itu yg koma 3 bulan, waktu itu akhirnya kami bisa tiap saat sama2
• papa itu yg meninggal 2 minggu setelah saya lulus kerja di perusahaan yg saya mau
• papa itu orang yg bikin saya manusia yg kata dia paling keras kepala didunia ini gak pernah berhenti menangis berbulan2 setelah dia meninggal
• papa itu laki-laki yg bikin saya gak bisa move on 
• papa itu yg entah kenapa setiap menulis tentang dia selalu membuat saya bangga, saya bangga karena saya adalah anaknya, saya bangga karena saya bawa darahnya

Hari ini 2 tahun dia pergi saya bisa mengambil kesimpulan, tidak ada ayah yg sempurna sama seperti tidak ada anak yg sempurna tapi dikehidupan selanjutnya tolong jadilah ayahku lagi 👨👧

Rabu, 20 April 2016

Pulang



Tidak ada yang tau sesesak apa dadamu, jangan menjadi asing bagi dirimu sendiri, pulanglah 🍂

Orang-orang baru


Hai..
long time no see yahhh 👻
Sampai bingung mau ngomong apa, jiwa puitis gue yang gak seberapa kemarin bener-bener udah ilang

Okeh! Tanpa mengurangi rasa hormat gue ke blog kesayangan gue "cappuccino chiaro ☕️" ini, gue akan memperkenalkan ke dia orang-orang baru dalam kehidupan gue akhir-akhir ini, maksudnya 1,5 (satu setengah) tahun ini :

1. Obet & Siska


mereka ini belahan jiwa gue di Samarinda, sebagai anak rantau yang sebatang kara, keberadaan mereka sangat berarti ❤️

2. Mba Uci, Pak Acie & Mba Ayu

sorry, itu bukan foto pak acie -_-
tapi yang sampingku dan siska itu mba uchi dan mba ayu
dua mbak2ku, temen ngegosip, temen menggendut, teman lantai 2, temen minta makan
p.s : mba uchi juga dari Unhas FYI!

3. Team Kepompong

Sorry, lagi-lagi ada foto siska, gak ada dia emang rasa-rasanya kamera gak bisa ngambil gambar. LOL 👻 but I love her, no matter what.
Team main Uno dulu-dulu, me, siska, obet and bembi

4. Classmate
Bareng mereka tiap sabtu seharian dikelas ngedengerin soal pelabuhan-pelabuhan gitu, gimana gak kayak sodara coba? 
P.s : lagi-lagi ada siska hahahhahah

5. Karyawati PSP yang jumlahnya gak seberapa


Di kantor gue yang penuh laki-laki ini, beruntunglah ada beberapa perempuan, gak banyak tapi super women semua. LOL! Jadi adalah temen sharing soal lipstick, cat kuku dan dimintain tolong pas dapet dan lupa bawa pembalut hahahahah. Tapi asli mereka nih cewek-cewek hebat semua 👏👏 sayang kalian 😘
ini foto pas kita kartinian tahun lalu dan tentunya ada siska lagi hahahahhaha

6. Sahabat gue yang Insya Allah selamanya

Berpisah beberapa kali lalu kemudian bertemu lagi dan bertemu lagi dengan perasaan yang gak sedikitpun berubah. Kita masih sama seperti dulu. Gak perlu lah gue jelasin panjang lebar betapa gue mencintai ini anak, gimana satu sama lain kami saling support dalam susah senang, gimana dia gak ninggalin gue saat apapun termasuk saat gue dulu ngerasa gak punya tujuan. Oh i love her. Mungkin dikehidupan sebelumnya gue ini orang baik kali yah jadi gue dikirimin Tuhan sahabat seperti dia 👭

... and many more, banyak banget orang baik yang gue temui disini yang kalau gue sebutin satu-satu bisa-bisa jempol gue bengkak kali cinttt..

eh tapi ada satu lagi yang mau gue kenalin


si anak muka itam hahahahaha

gue akan menceritakan panjang lebar tentang dia dipostingan selanjutnya karena dia bukan sahabat gue *iyyalah -_________________-
FYI, ini anak yang bikin gue mendadak pengen kayak orang-orang (nikah maksudnya) hahahahahahaha. Dari gue yang bodo amat soal nikah jadi "yang, nikah yuk". Nikahable banget gaesss.
"ya Tuhan, saya gak tau kedepannya gimana, tapi tolong jodohkan kami" *ini ngetiknya gue sambil berkaca-kaca 🙍😂

Demikian postingan gue dihari yang berat ini (belum libur dari minggu lalu) #sumpahinibukancurhat!
Sekarang mau senam dulu karena selain banyak orang-orang baru yang datang dalam hidup gue, lemak-lemak dibadan gue juga berdatangan gak karuan 😂😂😂
xoxo

regards,
Anggy

Jumat, 16 Januari 2015

isi kepala orang berbeda - beda

Beberapa hari yang lalu, ada seorang teman yang bilang ke saya 'kamu itu penganut paham liberalisme emang'.
Saya cuma ketawa aja, dia bilang gitu cuma karena saya hobby ngopi di KFC Coffee yang katanya milik Yahudi hehehe
Katanya uangnya nanti mau dipake buat serang Palestina :')
Demi Tuhan, saya mengecam mati-matian yang terjadi di Palestina tapi Demi Tuhan kalian yakin 100% KFC melakukan itu?

Saya juga sering speechless, gak tau harus bilang apa, antara bingung dan gak ngerti, saat ada yang broadcast gini 'jangan makan McD atau minum cocacola atau main facebook or twitter karena bentuk konspirasi Yahudi supaya kita semua pindah agama'.
Hehe. Mungkin karena pada dasarnya memang saya bukan orang yang alim-alim banget yah :))
Tapi menurut saya, broadcast macam itu malah menghina islam, seolah kita akan pindah agama segitu mudahnya hanya karena makan burger di McD.

Ada sebuah organisasi yang mengatas namakan Islam yang sering muncul di TV, mereka brutal, banyak orang yang takut pada mereka, bahkan ada petingginya yang pernah menyiram air ke muka seorang bapak tua disebuah acara yang ditonton jutaan orang dan diabadikan di youtube.
Saya sebagai orang yang di KTPnya tertulis agama Islam, tidak merasa terwakili apalagi terbela dengan tindakan seperti itu hehe

Saya belum menutup aurat, semoga nanti saya bisa menutup aurat. Saat itu terjadi, itu bukan karena berbagai macam sindiran yang dibungkus dalam kemasan bertema doa dari para hijabers 'semoga kamu segera dapat hidayah seperti aku'.
Insya Allah :)

Sesungguhnya saat saya menulis ini, saya antara malu dan merasa tidak pantas sotoy soal Islam
Saya juga merasa tidak sedikitpun pantas menasehati orang lain tentang agamanya


Bagaimanapun, kedalaman beragama seseorang tidak akan pernah bisa kita selami.
Betapa itu sangat pribadi, hubungan antara seorang dengan Tuhannya.
Pun ketika menyangkut hubungan antar sesama manusia, bahwa agama bukan jaminan soal moral.

Benar adanya kalo kita harus saling memperingati dalam kebaikan tapi juga benar adanya biarkan orang mengurus dirinya sendiri. Jangan berlebihan, jangan kasar, semua orang dianugerahi otak yang sedikit banyak bisa dia gunakan untuk berpikir yang baik dan buruk menurutnya.

Islam yang saya tau itu damai
Bagimu agamamu, bagiku agamaku..



Senin, 03 November 2014

moving on


They said I was running away
 I said I was moving on and let myself grow

Selasa, 28 Oktober 2014

Pain



“it’s not easy for anyone who’s separated by death from their loved ones.
The memories, good & bad, are haunting every now & than”  - dear connie

Saya bukan tipe perempuan mellow yang akan menangis didepan umum, bahkan di waktu-waktu tertentu saya begitu sulit mengeluarkan airmata. Saya selalu berusaha keras mencari solusi sendiri atas apapun yang saya alami dihidup, jarang sekali saya melibatkan orang lain. Bukan karena tidak percaya tapi saya ini termasuk golongan manusia yang agak-agak sering menimbulkan masalah lalu merasa harus membereskan sendiri agar hal memalukan tidak perlu sampai ketelinga yang lain dan menjadi bahan cibiran.

Sejak lulus kuliah saya pun sudah merasa dewasa sepenuhnya, saya memilih jalan hidup saya sendiri tanpa terlebih dahulu meminta pertimbangan orang lain. Saya merantau dan cuma sesekali pulang  ke Baraka. Saya tau apa yang saya mau, saya melakukan apapun untuk mencapai tujuan yang saya inginkan. Bahkan saya pernah tinggal sendirian pulau di ujung Kalimantan, kota Medan, backpacker di Jakarta, kerja di Samarinda dan banyak tempat lagi yang pernah saya kunjungi walaupun tanpa keluarga.

Saya sok dewasa, saya sok bisa menghandle semuanya, saya sok tabah, sok bisa, sok menjaga semua orang, sok mandiri dan banyak sok-sok-an lain yang kadang sebenarnya bikin saya lelah sendiri. 

Tapi bulan juni tahun ini, kurang lebih 4 bulan yang lalu, saya ditinggal papa selama-lamanya. Setelah melawan stroke selama 2,5 tahun dan koma 3 bulan akhirnya beliau dijemput malaikat untuk kembali kesisi Tuhan yang damai. Saya bersumpah, hari-hari itu sangatlah tidak sederhana dan mungkin akan terus membekas dalam diri saya  hingga akhir.
Kehilangan papa ternyata menampar saya sebegini hebatnya, saya merasa sakit disekujur tubuh saya,  seperti ada lubang besar menganga didalam dada saya, saya merasa hancur.  Saya pikir waktu bisa menyembuhkan segalanya tapi hari berganti  hari saya malah tambah rindu papa, ingatan tentang yang kami lalu sama-sama bahkan teringat disaat saya tidak berencana untuk  mengingatnya apalagi mengungkitnya. 
Saya menangis setiap akhir pekan bahkan dihari sibukpun kadang saya masih menangis. Menangis sampai hidung saya tersumbat, mata saya bengkak bahkan sampai saya muntah-muntah. Saya betul-betul merasa jadi kekanak-kanakan dan cengeng. Saya merasa lemah.
Saya jadi  sering membanding-bandingkan hidup antara saat papa masih ada dengan setelah dia pergi. Lalu saya akan marah ke orang-orang dengan alasan yang tidak jelas.
Saya merasa banyak dosa ke papa, saya tidak bisa memaafkan diri saya sendiri untuk hal yang saya tidak tau pasti soal apa saja.
Saya ingin waktu berulang kembali.
Saya ingin foto keluarga.
Saya ingin menghabiskan lebih banyak waktu dirumah.
Saya ingin pamer ke papa soal pencapaian apapun yang saya dapat.
Saya takut menghadapi hidup kedepannya. Saya merasa angin bisa menerbangkan saya sewaktu-waktu. 
I miss my dad so damn much!
Bahkan saya merindukan saat-saat  menjelang subuh ketika saya duduk diruang ICU sambil terkantuk-kantuk dengan perasaan  was-was menunggu papa yang sedang koma. Saya merindukan semuanya.
Papa saya bukan orang tua yang sempurna, kami melewati banyak kesalapahaman dan baik buruknya hidup bersama, tapi saya tidak akan pernah ingin menukarnya dengan  bapak milik siapapun.
Dan sekarang saya menangis lagi, betapa kehilangan papa membuat saya terluka begitu banyak.



Rabu, 30 Juli 2014

Selamat Jalan

Aku lagi di kantor pagi ini, di hari ke 3 lebaran, sepi orang-orang masih mudik
Hari ini tanggal 31 Juli berarti tepat sebulan satu hari papa pergi.
Dulu waktu beliau masih sakit dan koma, aku selalu mikir 'apa mungkin aku bisa hidup tanpa dia?'
Atau 'dengan cara bagaimana aku jalani hidupku tanpa dia?'

Aku sangat sangat mencintai dia walaupun tidak sebanding dengan cintanya ke aku. Papa mencintaiku setulus-tulusnya cinta orang tua ke anaknya.
Apapun yang aku mau dan dia sanggup, dia akan memberikan. Kalaupun dia tidak sanggup, dia akan berusaha menyanggupinya entah bagaimana caranya.
Papa selalu ada, selalu, walaupun dia tidak bisa cuti kerja saat wisuda ku tapi aku tau dia orang yang paling bahagia saat itu.
Dan walaupun suatu hari nanti ketika aku menikah papa tidak bisa menjabat erat tangan calon suamiku saat ijab kabul, tapi aku tau doanya agar aku mendapat pasangan yang baik selalu menyertaiku, sampai kapanpun.
Papa ku, dia selalu bekerja keras, untuk aku, untuk keluargaku.
Papa ku orang yang paling baik sedunia.
Papa ku orang yang paling aku andalkan, aku bisa buat kesalahan ke orang lain lalu sembunyi dibelakang papa, aku tau dia akan menjagaku.
Papa ku dia selalu ketawa walaupun lelucon ku kadang gak lucu.
Papa ku bukan orang yang pemarah, bahkan gak pernah marah, tapi aku selalu takut membuat dia kecewa.
Papa ku entah kenapa menceritakan atau menulis tentang dia selalu membuat aku bangga. Aku bangga bawa darahnya. Aku bangga karena aku adalah anaknya.

Dua setengah tahun yang lalu, dia kena stroke, penyakit yang pelan-pelan membuat dia tidak bisa berjalan lalu tidak bisa duduk, lalu tidak bisa berbicara, hanya bisa berbaring lalu koma. Papa ku yang tegap, jadi kurus tanpa daya sedikitpun. Ditambah luka di punggungnya yang cukup besar dan membuat dagingnya berlubang karena bed rest berkepanjangan. Seolah belum cukup, dia juga masih harus menderita karena masalah ginjal, jantung dan usus turun.
Aku harus berhenti beberapa menit saat mengetik soal penyakit papa, menyakitkan sekali, gambaran soal tangannya yang keriput seperti kakek tua, pipinya yang kempes, pandangan matanya yang kosong, ingatan tentang itu seperti permanen dikepalaku. Aku ingin mengenang papa dengan cara yang berbeda tapi ingatan saat dia koma yang paling sering teringat bahkan pada saat aku berusaha untuk tidak mengingat.
Hampir 3 bulan papa sakit yang betul-betul parah, puluhan hari itu juga aku lewati dengan pemikiran 'seberapa itu membuatnya merasa sakit TUHAN? tapi kenapa bahkan untuk mengeluhpun dia sudah tidak mampu?'
Beberapa kali aku dinasehati mereka yang lebih tua 'ini proses pengikisan dosa' berkali-kali juga aku menguatkan papa dengan kalimat klise itu.
Aku selalu bilang 'sabar ki kah papa', saat dia merespon dengan menggerakkan alisnya, aku langsung menangis sejadi-jadinya. Aku sebenarnya ingin sekali bilang 'mengeluh saja papa atau marah atau nangis atau minta apa saja yang bisa bikin sakitnya berkurang'. Hah!
Alih-alih mau ngeluh, papa malah sering senyum :)
Semangat hidupnya tinggi
Tapi siapapun akan mati.
Senin, 30 Juli 2014, dihari kedua ramadhan, papa dijemput malaikat untuk kembali ke Tuhan.
I love my daddy with every beat of my heart and broke into pieces when he left me.
Butuh waktu lama untuk ku untuk sadar, seorang papa ku yang begitu hebat juga bisa pergi selama-lamanya.
Tapi semua yang dari Tuhan akan kembali ke Tuhan.
Papa ku pergi karena dia yakin aku sudah bisa menjaga diriku sendiri.
Papa ku pergi dihari yang baik, diantar dan didoakan oleh banyak orang baik.
Papa ku pergi, disana dia tidak sakit lagi, tenang disisi Tuhan yang damai.

Pertanyaan tentang 'apa mungkin aku bisa hidup tanpa dia? atau dengan cara bagaimana aku jalani hidupku tanpa dia?' sudah bisa aku jawab sekarang. Aku bisa hidup tanpa papa, walaupun hidup yang tidak sama lagi saat dia masih ada, aku akan menangis sekali-kali saat rindu, aku akan ketawa kalo ingat kenang-kenangan lucu, aku akan pulang sekali setahun untuk ziarah kubur, aku akan ingat semua nasehatnya, aku akan rajin shalat, aku akan kerja keras, banyak yang akan aku lakukan walaupun aku sudah kehilangan separuh dari nafasku sendiri.
Terima kasih papa untuk 26 tahun hidup bersama, terima kasih untuk semua yang bahkan setitik kecilpun aku belum sanggup balas. Kedepannya aku mungkin akan bingung menghadapi hidup yang makin hari makin berat tapi papa sudah mengajari ku banyak hal hehe.
Seperti yang papa bilang 'hidup itu yang penting jangan banyak ngeluh karena semuanya sudah berjalan seperti seharusnya'

Selamat jalan papa


P.S :
Aku bersyukur semasa hidup papa dikelilingi orang-orang yang luar biasa, dia punya mama ku, eca, arin, dinda, tante mazik, om hawing, omba, om memet, om sapar, tante jara, kakak wana, kakak sinar, ell, dian, semua keluarga dan sepupu, tetangga, teman-temannya papa ku, teman-temanku dan lain-lain yang tidak ada henti-hentinya membantu, menjaga dan mendoakan beliau.
Mewakili papa ku, aku mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya untuk semuanya. Berkah Tuhan memeluk kita semua :)
Aamiin

hehe aku sudah bilang kan kalo papa ku selalu ketawa :))

Senin, 31 Maret 2014

married

"jika kamu pernah hidup dengan seseorang selama 7 x 24 jam lalu tidak pernah merasa bosan, kamu bisa menikah dengannya" kira-kira begitulah tulisan DEE di bukunya FILOSOFI KOPI. Keren emang Dee ini!
Prinsip saya dari dulu saya bakalan menikah bukan karena umur atau demi kata orang atau karena orang tua maksa, saya pengen married atas pertimbangan yang matang. Yaelah, semua orang juga kayak gitu kali yah haha
Nggg kita bakalan hidup sama dia selama puluhan tahun atau sampai salah satu diantara kita mati, bahkan ada yang sampai sehidup semati malah.
Dan karena durasi sebuah pernikahan itu lama, menikahlah dengan dia yang kau cintai dan kalau bisa dengan yang mencintaimu juga.
I mean yang memperlakukanmu dengan baik, yang mengambil fotomu diam-diam saat kamu lagi tidur, yang ketika kamu punya masalah lalu menceritakan padanya walaupun masalahmu gak berkurang minimal kamu tambah kuatlah, yang antusias dengar ceritamu soal keluargamu, sahabatmu atau cocokan mana kamu rambut pendek atau panjang,yang bisa kamu andalkan, yang menjadikan,u satu-satunya, yang bersedia membiayai hidupmu yang lumayan hedon, yang bisa menjadi imam-mu dan mungkin tidak akan mungkin ada orang yang seperti itu. Maka pilihlah poin yang pertama 'menikahlah dengan dia yang kau cintai'.
Yang membuatmu bangun pagi tidak dengan terpaksa karena harus menyiapkan sarapan
Yang membuatmu merasa khawatir andaikan dia pulang larut malam dan tanpa kabar
Yang membuatmu merasa menikah itu bukan tentang seorang perempuan yang mengabdi pada suami, tapi tentang kamu dan dia yang bisa membicarakan apapun, berdiskusi soal apa saja, bertengkar, saling memeluk lalu berkata "pertengkaran tadi tentang apa yah?"

Ditulis oleh Anggy yang diusia segini belum menikah :)

Sabtu, 09 Februari 2013

pernah

pernah ikut ngerasain cinta monyet masa sekolah
pernah pura-pura menerima cinta seseorang demi buang status jomblo
pernah nembak duluan, ditolak, tetap berharap lalu menyerah
pernah kopdar, merasa sejiwa, pacaran lama, entah kenapa bisa jenuh terus putus

pernah salah prediksi, berpikir bisa menjalani hanya cinta-cintaan proyek yang akan segera berlalu setelah pulang ke kota masing-masing tapi ternyata terlalu bahagia dan sadar telah jatuh cinta tanpa sanggup move on lagi..

Kamis, 19 Juli 2012

I am so tired





disini, di ribuan kilometer dari rumah, di suasana hati yang terkacau, saya lelah, saya rindu, saya ingin pulang..